Kebiasaan Zaman Kecil yang Ternyata Menyebalkan, Tapi Baru Disadari Setelah Dewasa

kebiasaan-menyebalkan-zaman-kecil kebiasaan-menyebalkan-zaman-kecil

Setiap fase usia pasti punya kebiasan-kebiasaan yang khas. Mulai dari perilaku di rumah, kehidupan pertemanan, kebiasaan bermain, sampai-sampai cara melatih diri.  Nggak jarang kebiasaan anak-anak meMempankan orang dewasa di sekitarnya jadi jengkel. Kalau dipikir-pikir dulu pasti kita pernah mengalaminya, tapi nggak menyadari kalau kebiasaan itu cukup menjengkelkan.

Namun, saat sudah beranjak dewasa justru kita baru disadarkan dengan perilaku bocah entah adik, ponakan, bahkan anak senbatang tubuh yang menjengkelkan. Padahal, kebiasaan itu dulu juga kita lakukan. Wah, auto sungkem dengan bapak, ibu, bude, pakde, atau para ‘suhu’ yang sabar banget menghadapi tingkah kita zaman dulu nih.

Berikut ini kurang lebih kebiasaan zaman mungil yang ternyata menyebalkan, tapi baru kita sadari sekarang. Coba mana yang paling kamu banget, nih?

1. Paling alpa kalau disuruh ke warung beli ini dan itu

Hampir semua bocah, pasti punya tugas pokok jadi pelaksana kalau orang rumah butuh beli sesuatu di warung. Tapi namanya juga bocah, kalau lagi main atau santai terus disuruh pasti loyo dan penuh dalil. Rasanya dulu nggak mau dikelirukan kalau kita ngomel pas disuruh ke warung.

Tapi, sekarang kalau pas nyuruh adik atau ponakan dan mereka cuai, kok jadi jengkel ya? Nggak bisa maklum gitu, penginnya kalau nyuruh ya langsung berangkat~

2. Bilang ada tugas sekolah suruh bawa sesuatu pas sudah malam

Kebiasaan bocah nih, pulang sekolah langsung main sampai lupa tugas buat besok. Pas sudah malam baru ingat dan bilang ke orang tua, dan langsung kena marah. Iya kalau cuma bawa piring, sendok, gelas, udah pasti ada dan nggak perlu cari. Tapi, kalau suruh bawa kupu-kupu, belalang, dan kawan-kawannya gimana? Mana orang tua tahu kupu-kupu kalau malam cukup tidur di mana, dan harus cari kemana kan?

Sayangnya kebiasaan menjengkelkan ini baru kita sadari saat dewasa. Saat lihat penuh meme yang menyuarakan kejengkelan orang tua karena anaknya berkenan dadakan kasih maklum tugas. Atau saat lihat anak lumat zaman sekarang yang juga mengulang kebiasaan kita dulu. Sungguh menjengkelkan ya~

3. Lupa taruh daerah bekal makan di laci kelas, alhasil nggak dibawa pulang

Siapa nih, yang dulu sering lupa bawa pulang alam bekal? Perasaan dulu kita menganggap kalau lupa ya wajar, namanya juga lupa. Apalagi di sekolah banyak pikiran, seperti tugas, ulangan, main, jajan, dan problematika pertemanan. Tapi kalau dipikir-pikir, alasan lupa ternyata menyebalkan juga ya. Apalagi kita yang sekarang udah dewasa dan punya beban pikiran yang lebih berat jadi menganggap anak tipis nggak punya beban pikiran. Jadi kenapa sampai lupa sih?

4. Parkir sepeda sembarangan, bikin yang mau tinggal jadi kewalahan

Dulu anak ketat paling senang pergi kemana-mana naik sepeda bareng-bareng pas teman-teman. Sayangnya dulu nggak mikir gimana parkir alias taruh sepeda yang benar, nggak memakan area dan nggak menghalangi orang lampau. Sekarang baru sadar nih, kalau kebiasaan itu ternyata bikin orang lain repot. Apalagi kalau parkirnya di depan pagar rumah atau di pinggir jalan. Pengin banget kesal, tapi dulu juga gitu~

5. Sering nangis kalau diajari bikin PR cocok orang rumah, galaknya itu, loh~

Entah kenapa, dulu merasa jengah saat diajari bikin PR serupa orang rumah, mau itu ibu, bapak, kakak, atau siapa saja. Rasanya orang rumah itu paling bisa cari kebenyaian kita dan akhirnya kena omel karena luber nggak tahunya. Alhasil, jadi nangis deh~

Saat udah dewasa, ternyata baru menyadari kalau nangis saat memahirkan itu bikin orang yang mengajari jadi jengkel. Padahal udah mencoba sabar dan bicaranya halus, tapi tetap saja dianggap galak. Maunya apa sih?

6. Request pangan, udah disediakan tapi nggak dihabiskan

Siapa nih yang dulu picky banget sama makanan? Minta ini dan itu, tapi tetap saja nggak dihabiskan. Dulu mikirnya yang namanya makan nggak bisa dipaksa, kalau udah nggak cinta ya nggak usah dihabiskan. Tapi, saat udah dewasa dan udah merasa mubadzir kalau buang-buang makanan, baru mikir deh, kalau kebiasaan makan nggak habis zaman kecil ternyata menyebalkan, ya?

Kebiasaan-kebiasaan yang ternyata menjengkelkan dan baru disadari sekarang, ternyata mengajarkan kita kalau anak-anak memang punya masanya senorang yang unik. Sementara orang dewasa itu stok sabarnya memang pantas banyak. Nggak saja untuk menghadapi tingkah laku anak-anak yang kita temui, tapi juga untuk menghadapi segala sesuatu yang nggak sesuai dengan apa yang kita harapkan ????